Keajaiban Piala Dunia 1950 – Berita bola88

Pada suatu hari yang terik di Brasil hampir empat puluh dekade sebelumnya, skuad ragtag Amerika memperingatkan dunia sepak bola dunia dengan mengalahkan tenaga kerja favorit dari Inggris 1-0 di babak pembukaan Piala Dunia FIFA 1950 ini. Kemenangan itu benar-benar mengejutkan bahwa surat kabar Inggris menganggap skor itu adalah kesalahan pemindaian dan mengedit buku mereka untuk mencerminkan kemenangan Inggris 10 1. Mencoba untuk mengamankan kemenangan adalah sekelompok lima pemain muda yang bertentangan dengan bagian St. Louis, yang disebut bukit.

Namun, mereka bukan pemula, bersama dengan banyak bermain di klub amatir Simpkins-Ford yang kuat yang memenangkan piala AS Terbuka pada tahun 1948 dan 1950. Pelatihan Piala Dunia mereka dibatasi hanya 10 kali sebelum melakukan perjalanan ke Brasil, dengan seragam mereka. datang sebelum kematian. Begitu tidak terkesannya para pembuat peluang yang sebagian besar bahkan tidak akan menerima taruhan untuk tim Amerika yang terdiri dari lima ratus hingga satu.

Salah satu pemain yang sangat menarik dalam skuad adalah penjaga gawang berita bola88, Frank Borghi. Diproduksi di St. Louis kepada orang tua Italia pada tahun 1925, ia menjabat sebagai tenaga medis lapangan selama Perang Dunia II. Awalnya tertarik pada bisbol, bahkan Borghi cukup berbakat untuk menghabiskan dua musim di liga kecil. Ingin tetap bugar di musim panas, dia memutuskan untuk mencoba sepak bola, dan olahraga musim dingin, juga mencoba untuk staf Simpkins-Ford yang kuat. Borghi, bagaimanapun, tidak bisa menendang bola. Memanfaatkan manipulasi tangan dan mata yang sangat besar, ia juga dipindahkan ke penjaga gawang dan dengan cepat unggul tepat di tempat itu, cukup untuk mendapat panggilan ke grup federal pada tahun 1949.

Pengaruh pada grup AS tidak dibatasi oleh Frank Borghi. Rekan setimnya dan tetangga jalan Dagget, Virginio (Gino) Pariani, juga lahir dari imigran Italia. Pariani sangat berbakat sehingga pada usia 15 tahun, ia bermain bersama di divisi amatir papan atas, akhirnya membawa penghargaan MVP liga. “Gino lebih dihargai oleh rekan satu timnya sendiri daripada fans,” rekan setim Piala Dunia dan sesama Hall of Famer Walter Bahr menjelaskan. “Secara konsisten dapat diandalkan, selalu memberikan permainan yang unggul – Anda dapat bergantung padanya untuk menyelesaikan tugasnya” Kedua Borghi dan juga Pariani akhirnya mendapatkan pelantikan ke Hall Of Fame Sepak Bola Nasional Amerika.

Anehnya, tim lolos ke Piala Dunia 1950, dan mengidentifikasi diri mereka menghadapi Spanyol, Chili, bersama dengan Inggris dalam drama grup. Borghi takut bahwa orang Inggris terutama, menyebut mereka “bapak sepak bola.” Perhatian utamanya bukanlah benar-benar kemenangan, namun, juga untuk “mempertahankan [skor] menjadi lima atau empat motif.” Bahkan skuad Inggris telah kuat dan diakui secara luas sebagai yang paling berguna di dunia, dengan daftar 23 kemenangan pascaperang dengan hanya 4 kekalahan dan 3 seri. Pembuat peluang yang sama persis yang menolak taruhan dalam waktu yang sangat lama, orang Amerika menempatkan Inggris sebagai favorit 3 1 untuk mendapatkan Piala.

Pertandingan grup dimulai bersama dengan semua Inggris merayap Chile 2-0 di Rio de Janeiro sementara Amerika telah dikalahkan oleh Spanyol 3-1 setelah keunggulan bersejarah yang ditawarkan oleh tujuan Gino Pariani. Bahkan skuad akan saling berhadapan beberapa hari kemudian pada 2-9 Juni di pin Magalhaes ke (Minerisao) Stadion di Belo Horizante, Brasil. Sekelompok hanya lebih dari 10.000 datang, tidak menyadari bahwa mereka akan menyaksikan rekor Piala Dunia.

Wasit Generoso Dattilo menyambut kapten grup dan melempar koin. Inggris memulai dan menyerang dengan cepat dengan Stanley Mortensen, yang dianggap sebagai pemain terbaik pada zaman itu, memberikan umpan silang kepada Roy Bentley. Tendangan tajamnya hampir tidak bisa disingkirkan oleh Borghi. 1-2 menit pertama pertandingan melihat Inggris melakukan 6 tembakan ke gawang, menggunakan satu yang disimpan oleh Borghi dan 2 lagi mengenai artikel. Amerika bertempur berlawanan dengan pertahanan Inggris yang berpengalaman dan serangan ofensif dipenuhi dengan serangan balik yang cepat. Namun pertahanan AS terus berjuang, seringkali berhasil menguasai bola pada permainan jarak dekat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.