Stanley Kubrick

stanley

Stanley Kubrick memulai karirnya sebagai fotografer untuk majalah Look di New York pada tahun 1940-an. Foto yang paling terkenal menangkap ekspresi kehancuran di wajah seorang warta berita pada hari kematian Presiden Franklin D. Roosevelt. Dia meninggalkan Look pada tahun 1950 untuk memulai karir filmnya dengan membuat film-film keluarga B yang dibiayai rendah, seperti Fear and Desire dan Killer’s Kiss.

Pada tahun 1955 ia membentuk layarkaca21 produksi Harris-Kubrick dengan produser muda, cerdas, James B. Harris, fitur pertama mereka adalah gambar pencurian The Killing yang kemudian akan memberikan salah satu pengaruh utama bagi Anjing Reservoir Quentin Tarantino. Paths of Glory tahun 1957 yang dibintangi Kirk Douglas adalah dakwaan menggigit dari Kelas Perwira Prancis yang terus-menerus mengirim pasukan mereka keluar pada misi bunuh diri selama Perang Dunia I. Tembakan teliti dalam urutan pertempuran parit mengisyaratkan apa yang menjadi keahlian visual merek dagang Kubrick dan perhatian pada detail.

Ketika Kirk Douglas berselisih dengan sutradara veteran Anthony Mann di set Spartacus, ia beralih ke Kubrick untuk mengambil alih, mengarahkan legenda layar seperti Laurence Oliver dan Charles Laughton bersama dengan menangani logistik adegan kerumunan besar yang menampilkan 1000-an ekstra, ia hanya berusia 30-an yang, tidak seperti hari ini, dianggap sangat muda untuk bertanggung jawab atas produksi Hollywood Blockbuster; ini adalah baptisan api yang sejati, yang dikombinasikan dengan kesuksesan box office, akan memberinya potongan akhir untuk semua filmnya di masa depan.

Pada tahun 1962, Kubrick pindah ke Inggris untuk mengerjakan Lolita adaptasinya atas novel Vladimir Nabokov tentang seorang profesor perguruan tinggi yang terlibat asmara dengan gadis remaja yang genit dan genit dari judul itu. Penggambaran James Mason tentang Humbert Humbert bersifat magnetis dan ia memaku rasa tidak aman yang menggerogoti dirinya ketika ia secara obsesif berjuang untuk menjaga minat kekasih nymphet mudanya. Peter Sellers memberikan giliran bintang sebagai Clare Quilty yang seharusnya produser film yang menggoda Lolita dari Humbert dengan janji karir di Hollywood.

Kubrick sangat terkesan dengan Penjual sehingga ia menawarkan tidak hanya 1 tetapi 4 peran dalam film berikutnya Dr Strangelove atau: Bagaimana Saya Belajar untuk Berhenti Khawatir dan Cinta Bom, sebuah sindiran lucu tentang perang dingin dan ancaman serangan serangan nuklir serangan pertama yang tidak disengaja . Penjual memainkan Kapten Grup Lionel Mandrake, seorang perwira tinggi yang kaku dan kaku seperti Goonish RAF Officer yang diperbantukan ke Pangkalan Angkatan Udara AS di mana Jenderal Jack D. Ripper (Sterling Hayden) memberikan perintah untuk melancarkan serangan pre-emptive di Uni Soviet.

Penjual juga memerankan Presiden AS Merkin Muffley kinerja yang sangat bersahaja dari histeria yang tertahan dan rasa malu sosial yang paling baik diungkapkan dalam permintaan maaf Telepon Merah kepada Perdana Menteri Rusia, “Saya minta maaf seperti Anda, Dimitri. Jangan katakan bahwa Anda lebih menyesal daripada saya, karena saya mampu menjadi sama menyesal Anda. ”

Kubrick juga ingin agar Penjual memainkan peran utama Gung-ho Texas Mayor “King” Kong, yang akhirnya menuju ke Slim Pickins. Penjual merasa dia sudah diregangkan dengan 3 peran dan akhirnya dimaafkan oleh Kubrick ketika pergelangan kakinya terkilir saat mengambil adegan kokpit yang tertutup. Dia lebih dari menebus ini dengan pergantian gila, psikotik sebagai karakter tituler; ahli senjata dan penemu ‘Perangkat Kiamat’ (yang secara otomatis akan menghancurkan semua kehidupan di Bumi jika terjadi serangan nuklir) yang terbatas pada kursi roda dan memiliki tangan yang tampaknya memiliki sarung tangan yang bertekad untuk melakukan penghormatan Nazi!

2001: A Space Odyssey dianggap oleh banyak orang sebagai mahakarya Stanley Kubrick; ini adalah film acara fiksi ilmiah epik yang telah memengaruhi setiap fitur Sci-Fi yang mengikutinya. Berdasarkan cerita pendek Arthur C. Clarke, The Sentinel, film ini disibukkan dengan obelisk penuh teka-teki yang pertama kali muncul di Bumi pada ‘Dawn of Man’, kemudian muncul di masa depan terkubur dalam kawah yang ditemukan oleh tim astronot di ‘ Jupiter Mission ‘dan muncul kembali dalam gulungan final film yang berlangsung’ Beyond the Infinite ‘. Saya akan menyimpan apresiasi yang lebih dalam dan ulasan mendalam untuk posting di masa depan karena telah di remaster untuk rilis Blu-ray hidef.

A Clockwork Orange adalah film paling kontroversial dan disalahpahami Kubrick, ada kesalahpahaman populer bahwa film itu disensor dan ditarik oleh pemerintah Inggris pada saat itu karena serentetan serangan kekerasan copy-cat. Namun, kebenarannya adalah bahwa Stanley Kubrick meminta Warner Bros untuk mengingat film tersebut dan mencegahnya untuk tidak diputar di Inggris selama 27 tahun karena ancaman kematian yang ia dan keluarganya terima pada saat rilis awal. Itu tidak sampai Kubrick meninggal pada tahun 1999 yang dirilis kembali baik di bioskop dan dalam format video rumahan.

Malcolm McDowell memberikan kinerja yang terinspirasi dan mendefinisikan karier sebagai Alex; dia sama-sama mempesona dan mengancam sehingga tema kunci film dehumanisasi bisa beresonansi. Apa yang masih mengejutkan tentang A Clockwork Orange adalah bahwa hal itu mengingatkan kita bahwa terlepas dari 2.000 tahun yang disebut ‘peradaban’ manusia adalah makhluk yang secara inheren keras. Prosedur yang dilakukan Alex di tangan Negara untuk menaklukkan kecenderungan kekerasannya juga menghilangkan kemanusiaannya dan ini masih menyentuh saraf mentah dengan audiens modern.

Pada titik inilah waktu antara film-film baru Kubrick mulai melebar, 4 tahun antara A Clockwork Orange dan Barry Lyndon dan 5 tahun lagi antara Lyndon dan The Shining. Pers mulai melaporkan Kubrick sebagai pertapa setengah gila yang menuntut pengulangan yang tak terhitung jumlahnya dan dikelola secara mikro dalam detail yang sangat kecil, bahkan aspek paling biasa dalam kehidupan sehari-harinya.

Yang benar adalah bahwa dia adalah pria keluarga yang sangat pribadi yang tidak tertarik pada ketenaran. Dia juga merasa bahwa begitu banyak waktu dan uang dihabiskan untuk membuat film, mengapa kemudian Anda akan terburu-buru dalam proses pembuatan film, kepadanya yang tampak benar-benar tidak masuk akal. Sementara film-filmnya sepertinya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan, ia selalu mengirimkannya sesuai anggaran dan ini membuatnya mendapatkan dukungan yang tidak perlu dipertanyakan dari Warner Bros. yang menjanjikannya kontrak seumur hidup dan potongan terakhir dari semua karyanya; benar-benar keluar dari karakter untuk studio Hollywood utama.

1980’s The Shining mungkin adalah favorit pribadi saya untuk film-film Kubrick, diadaptasi dari kisah horor Stephen King dengan nama yang sama; itu mengeksplorasi tema isolasi, kegilaan dan persepsi sensorik ekstra tetapi mengecilkan unsur-unsur gaib yang lebih konvensional dari buku asli. Alih-alih fokusnya adalah pada kondisi pikiran Jack Nicholson yang memburuk saat ia berjuang dengan kegagalannya sebagai penulis dan ayah, sementara bertindak sebagai juru kunci hotel terpencil yang bersalju untuk musim dingin.

Putranya, Danny, memiliki hadiah yang ia bagikan dengan juru masak hotel (Scatman Crothers) yang mereka berdua dapat melihat jejak masa lalu dan petunjuk masa depan, itu dikenal sebagai bersinar dan juga termasuk kekuatan telepati. Film ini benar-benar menakutkan tetapi juga sangat lucu dan, pada akhirnya, extremley tidak nyata karena kelihatannya begitu banyak yang terjadi dalam pikiran Jack … atau apakah itu? Bidikan pelacakan steadicam yang luar biasa, yang mengikuti sudut pandang Danny saat ia menjelajahi hotel dengan sepeda roda tiga, adalah revolusioner dan sejak itu telah banyak ditiru.

Itu 7 tahun sebelum Kubrick akan merilis satu-satunya film lain dari tahun 1980-an, Full Metal Jacket; pendapatnya tentang perang Vietnam, meskipun dia mengklaim itu bukan cerita anti-perang, dia merasa sudah melakukan itu dengan Paths of Glory, ini lebih merupakan potret bagaimana rasanya mengambil bagian dalam perang dan persahabatan antara gerutuan. Ini terkenal karena penampilan pelarian dari Matthew Modine (Joker) dan Vincent D’Onofrio (Leonard ‘Gomer’ Pyle) dan Lee Emery yang tak terlupakan sebagai Sersan Gunnery Hartman.

Itu akan lebih dari 10 tahun sebelum film terakhir Kubrick, Eyes Wide Shut, yang dibintangi Tom Cruise dan Nicole Kidman akan terwujud, ia meninggal hanya 4 hari setelah skrining potongan terakhir untuk keluarganya. Adalah ‘Lagu Swan’ yang cocok untuk mengeksplorasi kecemburuan yang muncul antara pasangan dan kekuatan emosional yang pada akhirnya dimiliki oleh wanita terhadap pria yang berusaha mendominasi mereka. Secara visual itu adalah petasan film dan menampilkan beberapa citra seksual dan mimpi yang paling mencolok dari Kubrick.

Despite only making 11 feature films in 40 years the quality easily outweighs the quantity and they remain amongst the most respected and influential movies ever made. I have deliberately included more stills in this article than I usually would because, above all, Kubrick was a visual filmmaker and whilst his stories are immaculately plotted and brimming with witty dialogue it’s the image that mattered most to him.

I would like to end with my favourite Kubrick quote, “How could we possibly appreciate the Mona Lisa if Leonardo had written at the bottom of the canvas: ‘The lady is smiling because she is hiding a secret from her lover.’ This would shackle the viewer to reality, and I don’t want this to happen to 2001.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.